Download video klip lelaki melayu melancap dalam bilik Arp sexweb cam marcoo

15-Dec-2017 20:18

Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat.

Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik.

Budak-budak lain tunjuk aku, mereka kata aku yang beritahu. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkkan bentuk badannya yang menarik. “Terima kasih cikgu” “Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu” katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul.

Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “ada lah”. Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. “Nah, salin pakai ni” katanya sambil dihulurkan kepada aku.

Aku pun dah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni.

Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik.

Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah.Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi.Dalam bulan Mei, Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu. Aku tak tau nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. “Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu” “Tunggu sat” Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam.Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. “Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala. Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. “Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak tak de angin” jelasku. “Nak balik terus la ni” “Haa…lepas pam terus balik” “Hujan lebat nak balik macam mana” “Tak apa, dah basah pun” jawabku lalu terbersin. kan dah nak kena selsema” “Sikit aje” kataku lalu menyerahkan pam kepadanya.

Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah.

Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi.

Dalam bulan Mei, Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu. Aku tak tau nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. “Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu” “Tunggu sat” Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam.

Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. “Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala. Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku.

Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. “Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak tak de angin” jelasku. “Nak balik terus la ni” “Haa…lepas pam terus balik” “Hujan lebat nak balik macam mana” “Tak apa, dah basah pun” jawabku lalu terbersin. kan dah nak kena selsema” “Sikit aje” kataku lalu menyerahkan pam kepadanya.

Aku tak tau mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain.